PEMALSUAN PENDAPAT ULAMA IMAM IBNU RAJAB OLEH ULAMA SALAFY – WAHABI

Posted: Desember 14, 2013 in KENAPA KELUAR DARI SALAFY ?, TAHRIF KITAB & KHIANAT ILMIAH, WAHABI - SALAFY HALALKAN SEGALA CARA
Tag:

Sunnah & Bid'ah tahunan-00

Buku Sunnah & Bid’ah Tahunan ditulis oleh Muhammad al-Munajjid, seorang ulama asal Nejed Saudi dan diterbitkan terjemahannya oleh Pustaka AQWAM, Solo. Di dalam buku ini al-Munajjid banyak menyebut pendapat Imam Ibnu Rajab al-Hanbaly rah di dalam karya Lathaiful Ma’arif .

Kebohongan Wahabi-Salafy mencatut Ibnu Rajab

Di antara pendapat Imam Ibnu Rajab yg dikutip adalah tentang kecaman terhadap kebiasaan bid’ah Nishfu Sya’ban. Saya coba cek langsung karya Imam Ibnu Rajab yg disebut itu. Kebetulan toko buku Darus Syuruq menjual versi penerbit Al-Quds Libanon. Setelah saya periksa isi buku itu, ternyata tidak ditemukan kalimat kecaman dari beliau seputar Nishfu Sya’ban. Bahkan Imam Ibnu Rajab menganjurkan agar umat Islam memperbanyak ketaqwaan di malam Nishfu Sya’ban.

Mari kita lihat pernyataan Al-Hafiz Ibnu Rajab yang diklaim tadi langsung dari kitabnya Lathaiful Ma’arif:

فكذلك قيام ليلة النصف لم يثبت فيها شيء عن النبي صلى الله عليه وسلم وﻻ عن اصحابه وثبت فيها عن طائفة من التابعين من اعيان فقهاء الشام
وينبغى للمؤمن ان يتفرغ فى تلك الليلة لذكرالله تعالى ودعائه بغفران الذنوب وستر العيوب وتفريج الكروب وان يقدم على ذلك التوبة فان الله يتوب فيها على من يتوب
Dengan demikian, menghidupkan malam nishfu Sya’ban tidaklah berasal dari Nabi saw dan juga para sahabatnya. Kegiatan itu justru berasal dari sekelompok ulama besar tabi’in dari Syam…
Hendaknya setiap mu’min meluangkan waktunya di malam nishfu sya’ban untuk berdzikir, berdoa agar diampuni dosa-dosanya dan ditutupi semua aibnta serta diberi jalan keluar dari kesulitan hidup. Sebaiknya ia mendahulukan bertaubat (sebelum berdoa) karena Allah menerima taubat dari orang yg bertaubat di malam itu (nishfu sya’ban).” Lathaiful ma’arif hal. 152-153…
Jadi siapa yang berbohong???

Lathoiful Ma'arif

Ini adalah contoh bagaimana pendapat para ulama salaf dipelintir di dalam buku2 terjemahan. Dampaknya adalah kecurigaan umat Islam terhadap amaliah yg mereka kenal sejak kecil dan tumbuhnya prasangka buruk kpd para ulama yg mengajarkannya. Sebagian isi status ini adalah repost dari sblmnya dg beberapa penambahan.

Source: Ust. Abdi Kurnia Johan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s