CERITA KLENIK IBNU TAIMIYAH TENTANG JIN

Posted: April 24, 2015 in KONTROVERSI BID'AH WAHABI - SALAFY, STOP MENUDUH BID'AH !!
Tag:,

Ust. Hanif Luthfi

**[[ Ibnu Taimiyyah Jadi Dua ]]**

Memang kita sangat mudah terjebak cashing. Dahulu beberapa teman saya cukup nyinyir ketika ada cerita agak aneh terkait jin dan pak kyai. Jika ada cerita pak kyai berhubungan dengan jin, serta-merta dibilang, “Kyai dukun itu!”.

Sekarang semua berubah ketika yang suka berbicara tentang jin itu tidak kyai lagi, melainkan ustadz berjubah. Kata ‘suwuk’ dan ‘sembur’ yang dulu identik dengan kyai dukun, sekarang berubah menjadi ‘ruqyah syar’iyyah’. Memang apa bedanya?

Mungkin bedanya kalau kyai dulu menyuwuk dengan hanya baca surat al-patekah yang bacaannya tidak paseh, sekarang ustadznya bisa baca macam-macam surat dengan bacaan yang fasih dan merdu. Tak bisa dipungkiri ada memang yang benar-benar dukun, tapi mengaku kyai atau paling tidak dianggap kyai.

Kalau ada cerita seorang yang melihat seorang kyai berada di dua tempat sekaligus, serta-merta dibilang, “Itu khurafat. Kalaupun iya, itu kyainya punya pengikut jin”.

Lah, kenapa menyalahkan kyainya? Bisa jadi itu hanya cerita yang ditambah-tambahi saja. Ataupun kalau benar, memangnya salah jika ada jin yang mengikuti manusia, jika jin itu bukan jin yang jahat?

Bagaimana jika yang mengaku adanya jin yang mengikuti seseorang itu malah Ibnu Taimiyyah (w. 728 H)?

*[[ Seorang Jin Mengaku Ibnu Taimiyyah ]]*

Ibnu Taimiyyah (w. 728 H) suatu ketika bercerita tentang jin yang mukmin, pernah ada jin yang menyerupai dan mengaku sebagai Ibnu Taimiyyah. Beliau menyebutkan:

وتارة يأتون إلى من هو خال في البرية وقد يكون ملكا أو أميرا كبيرا ويكون كافرا وقد انقطع عن أصحابه وعطش وخاف الموت فيأتيه في صورة إنسي ويسقيه ويدعوه إلى الإسلام ويتوبه فيسلم على يديه ويتوبه ويطعمه ويدله على الطريق ويقول من أنت؟ فيقول: أنا فلان ويكون من مؤمني الجن. كما جرى مثل هذا لي.

Kadang-kadang mereka (jin) mendatangi orang yang sendirian di daratan, seorang itu raja atau seorang pemimpin besar tetapi kafir. Saat seorang itu terpisah dari pasukannya, lapar dan takut mati maka datang jin dengan bentuk manusia. Jin itu memberi minum dan mengajaknya bertaubat dan masuk Islam. Lantas raja tadi bertaubat. Jin yag berbentuk manusia tadi ditanya, “Siapa kamu” dia menjawab: “Saya jin mukmin”.

Inilah yang termasuk jin mukmin, sebagaimana pernah terjadi kepada saya sendiri (Ibnu Taimiyyah). (Ibnu Taimiyyah (w. 728 H), Majmu’ al-Fatawa, h. 13/ 92).

Jadi, pernah ada jin mukmin yang mengaku sebagai Ibnu Taimiyyah (w. 728 H). Ibnu Taimiyyah (w. 728 H) jadi dua.

*[[ Cerita Lengkap Jin Ibnu Taimiyyah (w. 728 H) ]]*

Untuk lengkapnya, Ibnu Taimiyyah (w. 728 H) bertutur:

كنت في مصر في قلعتها، وجرى مثل هذا إلى كثير من الترك من ناحية المشرق، وقال له ذلك الشخص: أنا ابن تيمية، فلم يشك ذلك الأمير أني أنا هو، وأخبر بذلك ملك ماردين، وأرسل بذلك ملك ماردين إلى ملك مصر رسولا وكنت في الحبس؛ فاستعظموا ذلك وأنا لم أخرج من الحبس، ولكن كان هذا جنيا يحبنا فيصنع بالترك التتر مثل ما كنت أصنع بهم؛ لما جاءوا إلى دمشق: كنت أدعوهم إلى الإسلام، فإذا نطق أحدهم بالشهادتين أطعمته مما تيسر، فعمل معهم مثل ما كنت أعمل، وأراد بذلك إكرامي ليظن ذاك أني أنا الذي فعلت ذلك.

Suatu ketika saat saya (Ibnu Taimiyyah) ditahan di penjara Mesir, kejadian seperti ini (sebagaimana dituturkan Ibnu Taimiyyah diatas) terjadi terhadap orang-orang Turki daerah timur. Ada seorang berkata, “SAYA ADALAH IBNU TAIMIYYAH”.

Seorang pemimpin Turki itu yakin bahwa seorang yang dilihatnya adalah saya (Ibnu Taimiyyah). Maka dilaporkanlah kejadian itu kepada Raja Mardin (sebuah Provinsi sekarang di daerah Turki). Untuk memastikan kebenarannya, Raja Mardin mengutus utusan kepada Raja Mesir.

Hal itu membuat gempar masyarakat Mesir, padahal beliau (Ibnu Taimiyyah) masih di dalam penjara dan tidak keluar kemana-mana. Kenapa ada Ibnu Taimiyyah juga di Turki?

Ibnu Taimiyyah mengemukakan, orang itu adalah JIN YANG MENCINTAI SAYA. Dia berbuat sebagaimana apa yang telah saya perbuat kepada Orang Tartar dari Turki saat mereka datang ke Damaskus dahulu.

Saya ajak mereka masuk Islam, ketika salah satu dari mereka masuk Islam, saya beri makan seadanya. (Ibnu Taimiyyah w. 728 H, Majmu’ al-Fatawa, h. 13/ 92)

*[[ Mungkin saja Malaikat? ]]*

قال لي طائفة من الناس. فلم لا يجوز أن يكون ملكا؟ قلت لا. إن الملك لا يكذب وهذا قد قال أنا ابن تيمية وهو يعلم أنه كاذب في ذلك.

Sebagian orang bertanya kepadaku, “Barangkali itu Malaikat?”. “Bukan, kalau Malaikat tak mungkin mengatakan ‘Saya Ibnu Taimiyyah’, karena Malaikat tak mungkin berbohong”. Jawab Ibnu Taimiyyah. (Ibnu Taimiyyah w. 728 H, Majmu’ al-Fatawa, h. 13/ 92)

Wah, seru juga. Ada jin mukmin yang mencintai Ibnu Taimiyyah dan mengaku-ngaku sebagai dirinya. Untungnya Jin tadi mengaku sebagai Ibnu Taimiyyah (w. 728 H) dalam hal baik. Apakah Ibnu Taimiyyah (w. 728 H) juga termasuk kyai dukun? Ini bukan katanya orang, tetapi Beliau sendiri yang bercerita malah.

*[[ Bermuamalah dan Meminta Tolong Kepada Jin Menurut Ibnu Taimiyyah (w. 728 H) ]]*

Maka, dalam hal hukum bermuamalah dengan Jin, Ibnu Taimiyyah (w. 728 H) malah termasuk ulama yang tak langsung mengharamkannya secara mutlak.

Ibnu Taimiyyah (w. 728 H) memberi batasan:

Pertama, memerintahkan Jin untuk taat dan beribadah kepada Allah. Maka yang demikian sama halnya dengan para wali yang menjadi penerus dakwah Rasulullah shallaallahu alaihi wasallam. Ibnu Taimiyyah (w. 728 H) menuliskan:

أن الجن مع الإنس على أحوال: فمن كان من الإنس يأمر الجن بما أمر الله به ورسوله من عبادة الله وحده وطاعة نبيه ويأمر الإنس بذلك فهذا من أفضل أولياء الله تعالى وهو في ذلك من خلفاء الرسول ونوابه

Jin dengan manusia itu ada beberapa keadaan. Pertama, jika manusia itu memeerintahkan jin untuk taat dan beribadah kepada Allah dan taat kepada Nabinya, maka itu termasuk wali Allah dan penerus Rasulullah (Ibnu Taimiyah al-Hanbali w. 728 H, Majmu’ al-Fatawa, h. 11/ 307, al-Furqan Baina Auliya ar-Rahman wa Auliya as-Syaitan, h. 196)

Kedua, menggunakan jin dalam hal yang boleh. Maka hal itu sebagaimana menyuruh manusia dalam hal yang boleh.

ومن كان يستعمل الجن في أمور مباحة له فهو كمن استعمل الإنس في أمور مباحة

Jika ada seorang yang menyuruh jin dalam hal yang mubah, maka hal itu sebagaimana menyuruh manusia dalam hal yang mubah. (Ibnu Taimiyah al-Hanbali w. 728 H, Majmu’ al-Fatawa, h. 11/ 307, al-Furqan Baina Auliya ar-Rahman wa Auliya as-Syaitan, h. 196)

Dalam kesempatan lain Ibnu Taimiyah (w. 728 H) menuliskan:

ومنهم من يستخدمهم في أمور مباحة إما إحضار ماله أو دلالة على مكان فيه مال ليس له مالك معصوم أو دفع من يؤذيه ونحو ذلك فهذا كاستعانة الإنس بعضهم ببعض في ذلك

Diantara manusia ada yang memanfaatkan jin dalam perkara yang mubah, seperti menghadirkan harta seorang tersebut, atau menunjukkan dimana letak suatu harta yang tak bertuan, atau mencegah apa yang menyakitinya, dan lain sebagainya maka hal itu tak ubahnya seperti meminta tolong kepada sesama manusia. (Ibnu Taimiyah al-Hanbali w. 728 H, Majmu’ al-Fatawa, h. 13/ 87)

Ketiga, menggunakan jin dalam perkara yang dilarang syariat. Maka hal ini sebagaimana meminta tolong manusia dalam perkara kemaksiatan.

ومن كان يستعمل الجن فيما ينهى الله عنه ورسوله إما في الشرك وإما في قتل معصوم الدم أو في العدوان عليهم بغير القتل كتمريضه وإنسائه العلم وغير ذلك من الظلم وإما في فاحشة كجلب من يطلب منه الفاحشة فهذا قد استعان بهم على الإثم والعدوان ثم إن استعان بهم على الكفر فهو كافر وإن استعان بهم على المعاصي فهو عاص

Siapa yang memanfaatkan jin dalam perkara yang dicegah Allah dan Rasul-nya, maka adakalanya hal itu dalam hal kesyirikan, membunuh orang yang tak halal darahnya, menyakiti orang lain, membuat orang lain lupa akan suatu ilmu atau menarik orang lain untuk berbuat tidak senonoh, maka hal ini termasuk tolong menolong dalam perkara munkar. Jika tolong-menolong dalam perkara kafir maka jadi kafir, jika dalam kemaksiatan maka termasuk orang yang bermaksiat (Ibnu Taimiyah al-Hanbali w. 728 H, Majmu’ al-Fatawa, h. 11/ 308, al-Furqan Baina Auliya ar-Rahman wa Auliya as-Syaitan, h. 197).

Tentu hal ini adalah fatwa dari Ibnu Taimiyyah (w. 728 H). Boleh setuju, boleh mengkritisi. Jika mengkritisi Ibnu Taimiyyah (w. 728 H) harus dengan cara yang santun, maka mengkritisi selain Ibnu Taimiyyah harusnya juga dengan cara yang santun juga.

*[[ Umar bin Khattab (w. 23 H) dan Jin ]]*

Cerita yang hampir mirip juga disampaikan oleh Imam an-Nawawi (w. 676 H) dalam kitabnya al-Majmu’. Suatu ketika Umar bin Khattab (w. 23 H) tak kelihatan, maka Abu Musa al-Asy’ari (w. 42 H) bertanya kepada seorang wanita yang memiliki jin tentang keberadaan Umar bin Khattab.

وقد روي عن أبي موسى الأشعري أنه أبطأ عليه خبر عمر وكان هناك امرأة لها قرين من الجن فسأله عنه فأخبره أنه ترك عمر يسم إبل الصدقة.

Diriwayatkan dari Abu Musa al-Asy’ari bahwa beliau tak mendengar kabar Umar bin Khattab. Waktu itu ada wanita yang memiliki qarin dari jin. Lantas Abu Musa bertanya, dimakah Umar berada. Jin itu mengabarkan bahwa Umar sedang menandai Unta hasil shadaqah (Yahya bin Syaraf an-Nawawi w. 676 H, al-Majmu’, h. 1/ 99)

Cerita lain tentang Umar bin Khattab (w. 23 H) dan jin adalah:

وفي خبر آخر أن عمر أرسل جيشا فقدم شخص إلى المدينة فأخبر أنهم انتصروا على عدوهم وشاع الخبر فسأل عمر عن ذلك فذكر له فقال: هذا أبو الهيثم بريد المسلمين من الجن وسيأتي بريد الإنس بعد ذلك فجاء بعد ذلك بعدة أيام

Ketika itu, Amirul Mukminin Umar bin Khathab pernah mengutus sebuah pasukan untuk berperang. Tiba-tiba ada seorang yang datang menemuinya di Madinah. Dia berkata, “Musuh telah dikalahkan oleh kaum muslimin!” Dalam sekejap, berita kemenangan ini tersebar ke seluruh penjuru kota Madinah. Umar pun menanyakan kepadanya dari mana sumber berita ini. Ia berkata,

“Inilah Abul Haitsam, kurir kaum muslimin dari kalangan Jin dan (sebentar lagi) akan datang kurir manusia setelah ini (memberitahukan kemenangan ini). Dan sebentar lagi kurir dari manusia akan datang membawa kabar yang sama. Ternyata beberapa hari kemudian datanglah seseorang yang mengatakan bahwa kaum muslimin telah mendapatkan kemenangan. (Yahya bin Syaraf an-Nawawi w. 676 H, al-Majmu’, h. 1/ 99)

Terlapas dari pro-kotra masalah ini, point penting yang ingin disampaikan pada tulisan ini adalah jangan mudah menuduh orang atau kelompok lain dengan tuduhan yang bisa jadi tidak benar.

Ada satu buku yang cukup menarik mengupas tentang jin dan kehidupannya versi Ibnu Taimiyyah (w. 728 H). Buku itu judulnya: Fathu al-Mannan fi Jam’i Kalam Syaekhul Islam Ibnu Taimiyyah an al-Jann, dikumpulkan oleh Abu Udaidah Masyhur bin Hasan Alu Salman. Kitab bisa didownload di: [http://waqfeya.com/book.php?bid=5677 atau klik: http://ia802708.us.archive.org/1/items/waq39000/39000.pdf].

Source : Ust. Hanif Luthfi. Lc

***

KERASUKAN ROH.

Ibnu Qoyyim rohimahullah menuturkan dalam kitabnya Zadul Ma’ad:

Aku pernah menyaksikan guruku (Ibnu Taimiyah) mengirimkan orangnya yang ahli dalam berinteraksi dengan ROH (roh jahat/jin) kepada seorang yang kena sakit AYAN (kerasukan).

Dia berkata kepada seorang Ayan tersebut:

Guruku (Ibnu Taimiyah) mengatakan kepadamu agar kau keluar dari tubuh orang ini !! Karena ini tidak boleh bagimu !!
Maka sembuhlah orang Ayan itu.

Terkadang ROH yang masuk itu ROH yang jahat atau roh yang berat atau membangkang, sehingga bisa keluar jika orang itu di pukul, baru bisa sembuh, dan dia tidak merasakan sakit sama sekali.

Hal seperti ini kami dan yang lain seringkali melihatnya.

Source: Ust. Baba Naheel

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s