AMAL & FATWA IBNUL JAUZIY YANG DI INGKARI OLEH SALAFY

Posted: Maret 28, 2016 in AMAL GENERASI SALAF, STOP MENUDUH BID'AH !!
Tag:,

Ibnu Jauzi

Jika Saja Ibnu al-Jauziy al-Hanbali (w. 597 H) Hidup Zaman Ini.

Benar sekali, salah seorang ulama Madzhab Hanbali abad ke-6; Al-Imam Abu al-Faraj ibn Al-Jauzy (w. 597 H), rautan pena yang digunakannya untuk menulis itu dapat menyalakan perapian sebuah rumah selama berbulan-bulan. Jika jumlah halaman seluruh karya tulisannya yang sekira 2000 judul dibagi dengan umurnya sejak baligh, maka dihasilkan bilangan 40 halaman per hari.

Melalui dakwahnya, lebih dari 30.000 Yahudi dan Nasrani masuk Islam. Melalui mau’izhahnya, lebih dari 100.000 orang bertaubat dari dosa-dosa. Tapi adalah beliau berwasiat kepada para muridnya sambil menangis terisak-isak.
Memang tak boleh kita memperbanyak kata-kata “lau” atau jika.

Hanya saja jika beliau hidup di zaman ini, saya kira beliau tak luput dimasukkan dan dicap dalam jajaran musuh dakwah kalangan WAHABI, yakni salah satu kelompok Islam yang mengikut madzhab beliau.
Bisa jadi, karya-karya beliau masuk dalam barisan karya yang tak boleh dibaca oleh beberapa kelompok. Meskipun tak boleh kita memperbanyak kata “lau” atau jika saja.

Bagaimana tidak, jika membaca tulisan-tulisan beliau, rasa-rasanya ke-Hanbaliyah-an beliau bisa dikatakan berbeda jauh dari pengikut hanbaliyyah saat ini. Simak saja beberapa perbuatan dan fatwa beliau berikut ini:

1. Beserta Ribuan Jamaahnya, Beliau Ziarah ke Makam Wali.

Beliau bersama sekitar 5 ribuan jamaahnya ziarah ke makam Imam Ahmad bin Hanbal (w. 241 H) setelah malamnya mabit di Jami’ al-Manshur. Sebagaimana diceritakan oleh Ibnu Rajab al-Hanbali (w. 795 H) dalam kitabnya Dzail Thabaqat al-Hanabilah, (Riyadh: Maktabah al-Ubaikan, 1425 H), hal. 2/ 464:

وتكلمت في جامع المنصور هذه الأيام. فبات ليلته في الجامع خلق كثير. وختمت الختمات. واجتمع الناس بكثرة. فحرز الجمع بمائة ألف. وتاب خلق كثير. وقطعت شعورهم، ثم نزلت فمضيت إلى قبر أحمد. فتبعني خلق كثير حرزوا بخمسة آلاف

Saya berbicara di al-Jami’ (masjid) al-Manshur hari-hari ini. Banyak orang menginap disitu, mereka juga mengkhatamkan al-Qur’an berkali-kali. Orang-orang bertambah banyak, hingga sampai seratus ribuan orang. Banyak yang bertaubat disana. Lalu saya turun dari masjid dan menuju kuburan Imam Ahmad bin Hanbal. Orang-orang banyak yang mengikuti saya, sampai sekitar lima ribuan orang.

2. Ke Kuburan Orang Shalih dan Tawassul Disana.

Apa? Tawassul di kuburan orang shalih? Bukannya syirik? Bukannya bid’ah? Iya, itu menurut beberapa ulama hanbali sekarang. Dalam goresan pena beliau sendiri; yaitu kitab Shaid al-Khathir beliau menuliskan:

وكثر ضجيجي من مرضي، وعجزت عن طب نفسي، فلجأت إلى قبور الصالحين، وتوسلت في صلاحي

Saya banyak mengeluh dari sakit. Saya merasa lemah terhadap kebaikan diri saya sendiri. Maka saya pun pergi ke kuburan orang-orang shalih. Saya bertawassul demi kebaikan saya. (Ibnu al-Jauzi Jalamuddin Abu al-Faraj (w. 597 H), Shaidu al-Khathir, (Damaskus, Daar al-Qalam, 1425 H), hal. 93)

3. Menganjurkan Banyak Ziarah Kuburan Orang Shalih.

Tak berhenti disitu, beliau malah menganjurkan kita untuk banyak-banyak ziarah kubur orang shalih. Beliau tuliskan dalam buku yang sama:

وليجعل خلوته أنيسه، والنظر في سير السلف جليسه! ولتكن له وظيفة من زيارة قبور الصالحين والخلوة بها!

Dan sebaiknya seorang itu membiasakan diri menyendiri (khalwat), sering membaca teladan-teladan para ulama salaf. Sebaiknya seorang juga membiasakan diri untuk ziarah ke kuburan orang-orang shalih dan berkhalwat disana. (Ibnu al-Jauzi Jalamuddin Abu al-Faraj (w. 597 H), Shaidu al-Khathir, hal. 426).

4. Komentar Ibnu al-Jauziy (w. 597 H) Tentang Jenggot.

Untung yang menulis adalah beliau. Jadi tak dituduh kyai sesat, kyai penentang sunnah, kyai keblinger. Jika kita baca kitab beliau yang berjudul Akhbar al-Hamqa wa al-Mughaffalin:

وقال معاوية (ت. 78 ه) لرجل عتب عليه: كفانا في الشهادة عليك في حماقتك وسخافة عقلك، ما نراه من طول لحيتك. أخبار الحمقى والمغفلين (ص: 32)

Muawiyah berkata kepada orang yang mengkritiknya: Cukup bagi saya bukti tentang kebodohanmu adalah panjangnya jenggotmu. (Ibn al-Jauziy, Akhbar al-Hamqa wa al-Mughaffalin, h. 32)

Tulisan beliau yang lain, menyitir pernyataan dari Ahnaf bin Qais tentang jenggot puanjang adalah:

وقال الأحنف بن قيس (ت. 67 ه): إذا رأيت الرجل عظيم الهامة طويل اللحية فاحكم عليه بالرقاعة ولو كان أمية بن عبد شمس. أخبار الحمقى والمغفلين (ص: 31)

Ahnaf bin Qais berkata: Jika kamu melihat orang yang besar kepalanya dan panjang jenggotnya, maka pastikanlah bahwa dia itu orang yang stupid [bahasa lainnya g*bl*k]. (Ibn al-Jauziy, Akhbar al-Hamqa wa al-Mughaffalin, h. 32)

Wah, untung saja omongan seperti itu tak diucapkan sekarang, bisa dibully di media sosial dengan meme yang beragam. Eh, tapi itu tertulis di buku Ibnu al-Jauziy al-Hanbaliy (H. 597 H).

5. Ibnu al-Jauziy (w. 597 H) Menyindir Oknum Berjenggot Puuanjang.

Ini memang hanya oknum yang diceritakan oleh Ibnu al-Jauziy (w. 597 H). Meskipun beliau hanya menceritakan saja. Tapi kadang-kadang hanya menceritakan saja, anda bisa dituduh memusuhi sunnah. Begini ceritanya:

قال الجاحظ: دخلت واسط فبكرت يوم الجمعة إلى الجامع، فقعدت، فرأيت على رجل لحية لم أر أكبر منها، وإذا هو يقول لآخر: إلزم السنة حتى تدخل الجنة، فقال له الآخر، وما السنة؟ قال: حب أبو بكر بن عفان وعثمان الفاروق وعمر الصديق وعلي بن أبي سفيان ومعاوية بن أبي شيبان؟ قال: من معاوية بن أبي شيبان! قال: رجل صالح من حملة العرش وكاتب النبي صلى الله عليه وسلم وختنه على ابنته عائشة. أخبار الحمقى والمغفلين، جمال الدين أبو الفرج عبد الرحمن بن علي بن محمد الجوزي (المتوفى: 597هـ)، (ص: 190)

Ada seorang yang jenggotnya, tidak ada yang nandingin panjangnya. Abis itu dia bilang ke temennya: “IKUTILAH SUNNAH!”. Eh, pinter banget ternyata dia. Ketika ditanya; apa itu sunnah? Katanya, sunnah itu cinta terhadap Abu Bakar bin Affan, Utsman al-Faruq, Umar as-Shiddiq, Ali bin Abu Sufyan, Muawiyah bin Abu Syaiban. (Akhbar al-Hamqa wa al-Mughaffalin, h. 190).

Ente mavuk, gan? Bahasa sekarangnya begitu.

Ini Ibnu al-Jauzi Abu al-Faraj al-Hanbali (w. 597 H) nyindirnya kebangetan. Kalo sekarang ada ulama yang berani berbicara seperti itu, saya yakin dengan segera para petugas stempel siap-siap memberikan cap; entah musuh sunnah, syiah atau bisa jadi musuh Islam.

Model orang jenggotan puuuuanjang dan dikit-dikit ngajak mengikuti sunnah, sudah ada sejak lama. Abad ke-6 Hijriyyah. Ini cerita masa lalu, tak ada hubungannya sedikitpun dengan orang yang berjenggot panjang masa kini. Jadi, mohon jangan tersungging.

Ya, itulah cerita lain dari ulama-ulama besar madzhab Hanbali abad ke-6 H, sebelum Ibnu Taimiyyah (w. 728 H), sebelum Ibnu Qayyim al-Jauziyyah (w. 751 H), sebelum Muhammad bin Abdul Wahhab an-Najdiy (w. 1206 H), sebelum Bin Baz (w. 1420 H) dan sebelum artis dan ustadz-ustadz ‘salafi’ indonesia.
Semoga kita benar-benar meneladani akhlaq salaf as-shalih.
.
Wabillahi at-taufiq wa al-hidayah.

Source: Ustz. Ilda Alexandria

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s