Penjual Tasbih di Saudi

Penjual Tasbih di Saudi

Pilihlah satu jawaban yang benar menurut al-Qur’an dan as-Sunnah sesuai dengan pemahaman SALAFUSSHALIH!


:: Soal tasbih: Apakah? ::

A. Bid’ah
B. Tidak bid’ah
C. Bisa jadi bid’ah
D. Masak sih bid’ah!

Menggunakan tasbih untuk menghitung bilangan dzikir?

Ayo, dijawab dengan benar sesuai pemahaman salaf. Boleh bertanya kepada Mbah Google. Sudah ketemu jawabannya?

Jawab:

Apakah jawaban anda A? Jika iya, selamat! Anda berarti sependapat dengan Syeikh Nashiruddin al-Albani (w. 1420 H). Beliau memang dengan tegas menyebut bahwa penggunaan tasbih untuk dzikir itu bid’ah. Beliau menyebut:

أن السبحة بدعة لم تكن في عهد النبي صلى الله عليه وسلم. (سلسلة الأحاديث الضعيفة
والموضوعة وأثرها السيئ في الأمة، الألباني، (1/ 185)

Penggunaan tabih itu bid’ah, karena tak ada di zaman Nabi. (al-Albani, Silsilat al-Ahadits ad-Dhaifah, h. 1/ 185).

So, jawaban yang benar menurut al-Qur’an dan as-Sunnah sesuai dengan pemahaman SALAFUSSHALIH untuk pertanyaan ini apakah “A”?

Eitss, nanti dulu. Itu bukan menurut al-Qur’an dan as-Sunnah sesuai dengan pemahaman SALAFUSSHAHIH. Itu pendapat Syeikh Nashiruddin al-Albani (w. 1420 H).

“Oh, tidak bisa. Sekali bid’ah ya bid’ah. Sudah jelas dalilnya. Semua bid’ah adalah sesat. Semua harus mengikuti dalil. Amalan itu harus ada dalilnya. Jika saja itu baik, pasti Nabi dan Salafusshalih sudah lebih dahulu mengamalkannya.”

Wah, apakah dalam hati Anda berkata seperti itu? Jika iya, sepertinya ada baiknya Anda menambah referensi tempat ngaji dan sesekali mengganti channel TV Islami Anda.
Itu tak lebih hanya jargon marketing, yel-yel MLM. Sebagaimana jual jamu yang katanya, “bisa menyembuhkan segala macam penyakit, dari ramuan asli nenek moyang.” Semua hukum kok dalilnya “tidak ada dalilnya”.

Perlu diketahui, menurut Syeikh Utsaimin (w. 1421 H) penggunaan tasbih untuk berdzikir itu boleh lho. Beliau menyebutkan:

فإن التسبيح بالمسبحة لا يعد بدعة في الدين؛ لأن المراد بالبدعة المنهي عنها هي البدع في الدين، والتسبيح بالمسبحة إنما هو وسيلة لضبط العدد. مجموع فتاوى ورسائل العثيمين (13/ 241)

“Membaca tasbih dengan alat tasbih itu tidak dianggap bid’ah. Karena maksud dari bid’ah yang dilarang adalah bid’ah dalam agama. Sedangkan membaca dzikir tasbih dengan alat tasbih itu hanya cara untuk menghitung bilangan.” (Muhammad bin Shalih al-Utsaimin, Majmu’ Fatawa, h. 13/ 241)

Begitu juga disampaikan oleh Syeikh bin Baz (w. 1420 H). Beliau menyebutkan:

يجوز له لو سبح بشيء كالحصى أو المسبحة أو النوى، وتركها ذلك في بيته، حتى لا يقلده الناس فقد كان بعض السلف يعمله، والأمر واسع لكن الأصابع أفضل في كل مكان. مجموع فتاوى ابن باز (29/ 318)

“Boleh saja menghitung bilangan tasbih dengan kerikil, alat tasbih, atau biji. Sedangkan melakukan hal itu hanya di rumah saja, sehingga orang tidak bertaqlid kepada hal itu maka lebih baik. Sebagian para salaf dahulu juga mengamalkannya. Hanya saja menghitung dzikir dengan jari itu lebih baik.” (Ibnu Bazz, Majmu’ Fatawa, h. 29/ 318).

Malahan Ibnu Taimiyyah (w. 728 H) menyebut bahwa menggunakan tasbih untuk menghitung bilangan dzikir itu sesuatu yang baik. Beliau menyebutkan:

وأما عده بالنوى والحصى ونحو ذلك فحسن وكان من الصحابة رضي الله عنهم من يفعل ذلك وقد رأى النبي صلى الله عليه وسلم أم المؤمنين تسبح بالحصى وأقرها على ذلك وروي أن أبا هريرة كان يسبح به. (مجموع الفتاوى، ابن تيمية، 22/ 506)

“Menghitung bilangan dzikir dengan biji, krikil atau selainnya itu perkara yang baik. Sebagian shahabat Nabi juga pernah melakukannya.” (Ibnu Taimiyyah, Majmu’ Fatawa, h. 22/ 506).

Siapa yang sesuai Salafusshalih?

Lantas, siapakah dari mereka yang sesuai dengan al-Qur’an dan Hadits dengan pemahaman SALAFUSSHALIH?. Kata al-Albani, di zaman Nabi tidak ada. Kata Ibnu Taimiyyah, sudah ada di zaman Nabi, malahan dianggap sesuatu yang hasanah.
Apakah Anda bingung pilih yang mana? Atau perkara bid’ah ini khilafiyyah? Bukankah semua bid’ah itu tersesat? Adakah bid’ah khilafiyyah?

Jika Anda bingung, kita lanjut ke pertanyaan berikutnya.

:: Soal adzan di dalam masjid, Apakah? ::

A. Bid’ah
B. Tidak bid’ah
C. Bisa jadi bid’ah
D. Masak sih bid’ah!

Melaksanakan adzan di dalam masjid?Masak sih bid’ah? Pertanyaan macam apa ini? Bukankah kebanyakan adzan itu di dalam masjid?

Jangan salah! Menurut Syeikh Nashiruddin al-Albani (w. 1420 H), adzan di dalam masjid itu bid’ah. Beliau menyebut:

أن الأذان في المسجد بدعة على كل حال. الأجوبة النافعة عن أسئلة لجنة مسجد الجامعة، الألباني، (ص: 70)

“Pokoknya, Adzan di dalam masjid itu bid’ah”. (Muhammad Nashiruddin al-Albani, al-Ajwibah an-Nafiah, h. 70).

Nah, adzan di dalam masjid itu bid’ah menurut Syeikh al-Albani. Mungkin beliau pernah hadir di masjid Nabawi dulu dan melihat adzannya tak di dalam masjid.
Hanya saja Lajnah Daimah Arab Saudi membantahnya. Disebutkan dalam fatwanya:

لا ينبغي الإنكار على المؤذن إذا أذن داخل المسجد؛ لأننا لا نعلم دليلاً يدل على الإنكار عليه‏. (اللجنة الدائمة للبحوث العلمية والإفتاء، ص. 8/ 200)

“Tak sepantasnya inkar terhadap orang adzan di dalam masjid. Karena kita pun tak tahu dalil yang menujukkan pengingkaran itu” (Lajnah Daimah, h. 8/ 200).
Pertanyaan berikutnya.

:: Soal membuat mihrab atau tempat imam dalam masjid, Apakah? ::

A. Bid’ah
B. Tidak bid’ah
C. Bisa jadi bid’ah
D. Masak sih bid’ah!

Membuat mihrab atau tempat imam dalam masjid?

Apakah jawaban Anda? Seberapa seriuskah anda anti terhadap bid’ah?

Jika jawaban Anda “A”. Anda lagi-lagi sependapat dengan Al-Albani (w. 1420 H).

Beliau dengan tegas menyebut bahwa mihrab itu bid’ah. Beliau menyebut:

وجملة القول: أن المحراب في المسجد بدعة، ولا مبرر لجعله من المصالح المرسلة. (سلسلة الأحاديث الضعيفة والموضوعة وأثرها السيئ في الأمة، الألباني، 1/ 647)

Mihrab itu bid’ah. Tak ada alasan mengatakannya mashlahah mursalah. (al-Albani, Silsilat al-Ahadits ad-Dhaifah, h. 1/ 647).

Jika bid’ah, apakah harus dihancurkan mihrab itu? Karena katanya setiap bid’ah itu pasti dhalalah.

Ternyata hal berbeda diungkap oleh Syeikh Utsaimin (w. 1421 H). Beliau menyebut bahwa mihrab itu mubah. Beliau menyebut:

والذي أرى أن اتخاذ المحاريب مباح. مجموع فتاوى ورسائل العثيمين (12/ 412)

“Hal yang saya ketahui bahwa membuat mihrab itu mubah.” (Ustaimin, Majmu’ Fatawa, h. 12/ 412).

Hal itu dikuatkan dengan fatwa dari Lajnah Daimah Arab Saudi. Disebutkan:

لم يزل المسلمون يعملون المحاريب في المساجد في القرون المفضلة وما بعدها؛ لما في ذلك من المصلحة العامة للمسلمين، ومن ذلك بيان القبلة وإيضاح أن المكان مسجد. فتاوى اللجنة الدائمة – 1 (6/ 256)

“Umat Islam sejak dahulu telah membuat mihrab dalam masjid mereka, termasuk di zaman salaf dan setelahnya. Hal itu demi kemaslahatan umat Islam.” (Fatawa Lajnah Daimah, h. 6/ 256).

:: Bid’ah khilafiyyah ::

Jika dari ketiga contoh kasus diatas, para ulama panutan gerakan anti bid’ah hasanah itu berbeda pendapat terkait bid’ah, sebenarnya hal itu juga berlaku sama pada permasalahan bid’ah-bid’ah yang lain.

Permasalah bid’ah itu seringnya bukan terkait dalil atau tidak adanya dalil. Tetapi lebih kepada “ta’rif” atau pendefinisian sesuatu yang baru, dan “takyif syar’i” atau penyesuaian kasus baru dengan dalil-dalil syar’i yang sudah ada.
Jadi, siapakah dewan juri yang paling berhak dan punya “stempel” menetapkan jawaban dari permasalah-permasalah yang dianggap bid’ah?

Jawabnya adalah para ulama Islam. Tentunya ulama’nya tidak hanya monopoli golongan tertentu saja. Ada bid’ah yang disepakati dhalalahnya, ada pula bid’ah yang masih diperselisihkan dhalalahnya. Waallahua’lam bisshawab.

*Kuis ini berhadiah haji ke Makkah. Hanya biar tidak bid’ah hadiahnya, maka pergi hajinya naik unta.

Source: Ust. Hanif Luthfi, Lc

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s