MAKSUD JENAZAH AKAN DISIKSA SEBAB TANGISAN KELUARGA

Posted: Juli 20, 2017 in AMAL GENERASI SALAF, STOP MENUDUH BID'AH !!, SUNNAH - ADAB & NASIHAT
Tag:

Menangisi Mayyit atau jenazah

Akibat memahami agama tanpa guru dan hanya bermodalkan tekstual terjemahan hadis, akhirnya suasana duka jadi petaka, Kemarin, salah seorang “Manusia” yang sering dipanggil Ustadz marah-marah saat menghadiri takziah, ia marah bukan karena keluarga menyiapkan makanan,minuman, bukan juga karena ada pengumuman tahlil 3 malam, ia marah karena sanak family (keluarga) menangis saat jenazah dibawa ketempat peristirahatan terakhir (kubur).

ditengah duka keluarga (Isak tangis yang menggema) baik dari Istri dan anak, masyarakat sekitar juga ikut bersedih dann menangis. dengan penuh percaya diri (tanpa ada perintah) ia mengucapkan salam dan langsung membacakan sebuah hadis,
المَيِّتُ يُعَذَّبُ بِبُكَاءِ الحَيِّ عَلَيْهِ

Mayit disiksa karena tangisan orang yang hidup untuknya.

kemudian ia berkata, jika sayang kepada jenazah, jangan ada yang menangis, karena jenazah akan disiksa sebab tanggisan. berhentilah menangis…

Dalam benakk saya berkata” mungkin” ustadz ini berhati batu dan tidak punya perasaan.

karena malas, ribut, jadi masyarakat membiarkan Ustadz tersebut ceramah (10 Menit ), baru tadi malam, setelah tahlil ada tausiah, menjelaskan maksud Jenazah akan disiksa sebab tanggisan keluarga, bukan seperti yang difahami Ustadz tersebut. maksud hadis tersebut adalah apabila sebelum meninggal (jenazah) tersebut berwasiat untuk meratapii kematiannya, dan wasiat itu dilaksankan keluarga. ini yang dijadikan alasan disiksanya jenazah akibat tanggisan keluarga. begitu penjelsan Imam Nawawi
واختلف العلماء في هذه الأحاديث فتأولها الجمهور على من وصى بأن يبكى عله ويناح بعد موته فنفذت وصيته فهذا يعذب ببكاء أهله عليه ونوحهم لأنه بسبه ومنسوب إليه

Ulama berbeda pendapat tentang maksud hadis bahwa mayit disiksa karena ratapan keluarganya. Mayoritas ulama memahami bahwa hukuman itu berlaku untuk mayit yang berwasiat agar dia ditangisi dan diratapi setelah dia meninggal. Kemudian wasiatnya dilaksanakan. Maka dia disiksa dengan tangisan dan ratapan keluarganya karena kematiannya. Karena dia menjadi penyebab adanya tangisan itu.

قالوا فأما من بكى عليه أهله وناحوا من غير وصية منه فلا يعذب لقول الله تعالى ولا تزر وازرة وزر أخرى قالوا وكان من عادة العرب الوصية بذلك

Mereka juga mengatakan, mayit yang ditangisi keluarganya dan diratapi tanpa ada wasiat sebelumnya, maka dia tidak disiksa, berdasarkan firman Allah, (yang artinya), ”Seseorang tidak menanggung dosa yang dilakukan orang lain.”

Mereka mengatakan, bahwa bagian dari kebiasaan orang arab, mereka berwasiat agar diratapi. (Syarh Shahih Muslim, 6/228).

Baca juga : Perbedaan antara Tahlilan, Nihayah & Ma’tam 

KETIKA RASULULLAH SAW MENANGISI KELUARGANYA YANG WAFAT

# Rasulullah saw menangisi putranya Ibrahim

Anas bin Malik berkata:

أنَّ رسول الله – صلى الله عليه وسلم – دَخَلَ عَلَى ابْنِهِ إبْرَاهيمَ – رضي الله عنه – ، وَهُوَ يَجُودُ بِنَفسِهِ ، فَجَعَلَتْ عَيْنَا رسولِ الله – صلى الله عليه وسلم – تَذْرِفَان . فَقَالَ لَهُ عبدُ الرحمانِ بن عَوف : وأنت يَا رسولَ الله ؟! فَقَالَ : (( يَا ابْنَ عَوْفٍ إنَّهَا رَحْمَةٌ )) ثُمَّ أتْبَعَهَا بأُخْرَى ، فَقَالَ : (( إنَّ العَيْنَ تَدْمَعُ والقَلب يَحْزنُ ، وَلاَ نَقُولُ إِلاَّ مَا يُرْضِي رَبَّنَا ، وَإنَّا لِفِرَاقِكَ يَا إبرَاهِيمُ لَمَحزُونُونَ ))

“Rasulullah masuk (*di rumah ibu susuan Ibrahim) menemui Ibrahim yang dalam keadaan sakaratul maut bergerak-gerak untuk keluar ruhnya. Maka kedua mata Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallampun mengalirkan air mata.

Abdurrahman bin ‘Auf berkata, “Engkau juga menangis wahai Rasulullah?”. Maka Nabi berkata, “Wahai Abdurrahman bin ‘Auf, ini adalah rahmah (kasih sayang)”. Kemudian Nabi kembali mengalirkan air mata dan berkata, “Sungguh mata menangis dan hati bersedih, akan tetapi tidak kita ucapkan kecuali yang diridhoi oleh Allah, dan sungguh kami sangat bersedih berpisah denganmu wahai Ibrahim”(HR Al-Bukhari no 1303).

#Rasulullah saw menangisi putrinya Ummu Kaltsuum

Sayyidina Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu berkata

شَهِدْنَا بِنْتَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَرَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَالِسٌ عَلَى الْقَبْرِ فَرَأَيْتُ عَيْنَيْهِ تَدْمَعَانِ فَقَالَ : هَلْ فِيْكُمْ مِنْ أَحَدٍ لَمْ يُقَارِفِ اللَّيْلَةَ؟ فَقَالَ أَبُوْ طَلْحَةَ : أَنَا قَالَ : فَانْزِلْ فِي قَبْرِهَا فَنَزَلَ فِي قَبْرِهَا فَقَبَرَهَا

“Kami menghadiri pemakaman putri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan Rasulullah duduk di atas mulut kuburan (*yang sudah digali). Aku melihat kedua mata beliau mengalirkan air mata, dan beliau berkata, “Apakah ada diantara kalian yang malam ini belum berbuat (*berhubungan dengan istrinya)?. Abu Tolhah berkata, “Saya”. Nabipun berkata, “Turunlah engkau di kuburan putriku!”. Abu Tholhah lalu turun dan menguburkan putri Nabi” (HR Al-Bukhari no 1342)

Putri Nabi yang dikuburkan dalam hadits ini adalah Ummu Kaltsuum radhiallahu ‘anhaa dan bukan Ruqoyyah, karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menghadiri wafatnya Ruqoyyah karena perang Badar (Lihat Syarah Shahih Al-Bukhari karya Ibnu Baththool 3/328, Fathul Baari 3/158, dan Irsyaadus Saari, karya Al-Qosthlaani 2/438).

#Rasulullah saw menangisi cucunya

Sayyidina Usaamah bin Zaid rahdiallahu ‘anhu berkata :

أرْسَلَتْ بنْتُ النَّبيِّ – صلى الله عليه وسلم – إنَّ ابْني قَد احْتُضِرَ فَاشْهَدنَا ، فَأَرْسَلَ يُقْرىءُ السَّلامَ ، ويقُولُ : ((إنَّ لله مَا أخَذَ وَلَهُ مَا أعطَى وَكُلُّ شَيءٍ عِندَهُ بِأجَلٍ مُسَمًّى فَلتَصْبِرْ وَلْتَحْتَسِبْ )) فَأَرسَلَتْ إِلَيْهِ تُقْسِمُ عَلَيهِ لَيَأتِينَّهَا . فقامَ وَمَعَهُ سَعْدُ بْنُ عُبَادَةَ ، وَمُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ ، وَأُبَيُّ بْنُ كَعْبٍ ، وَزَيْدُ بْنُ ثَابتٍ ، وَرجَالٌ – رضي الله عنهم – ، فَرُفعَ إِلَى رَسُول الله – صلى الله عليه وسلم – الصَّبيُّ ، فَأقْعَدَهُ في حِجْرِهِ وَنَفْسُهُ تَقَعْقَعُ ، فَفَاضَتْ عَينَاهُ فَقالَ سَعدٌ : يَا رسولَ الله ، مَا هَذَا ؟ فَقالَ : (( هذِهِ رَحمَةٌ جَعَلَها اللهُ تَعَالَى في قُلُوبِ عِبَادِهِ ))

“Salah seorang putri Nabi mengirimkan utusan kepada Nabi untuk mengabarkan bahwa : “Putraku sedang sakaratul maut, maka hendaknya engkau datang”. Nabipun mengirim utusan kepada putrinya tersebut dan mengirim salam kepadanya dan berkata, “Sesungguhnya milik Allah apa yang Allah ambil, dan milik Allah juga apa yang telah Allah anugerahkan, dan segala sesuatu di sisiNya ada waktu dan ketentuannya, maka hendaknya putriku bersabar dan mengaharapkan pahala dari Allah”.

Akan tetapi putri Nabi kembali mengirimkan utusannya mengabarkan kepada Nabi bahwasanya putrinya telah bersumpah agar Nabi datang. Maka Nabipun datang bersama Sa’ad bin ‘Ubaadah, Mu’adz bin Jabal, Ubai bin Ka’ab, Zaid bin Tsaabit dan beberapa sahabat lainnya radhiallahu ‘anhum. Lalu sang anakpun diangkat ke Nabi, Nabipun meletakkannya di pangkuannya sementara sang anak meronta-ronta. (Melihat hal itu) maka kedua mata Nabipun mengalirkan tangisan. Sa’ad berkata, “Wahai Rasulullah, kenapa engkau menangis?”.

Nabi berkata, “Ini adalah rahmat (kasih sayang) yang Allah jadikan di hati para hambaNya” (HR Al-Bukhari no 1284 dan Muslim no 923).

#Rasulullah saw menangisi Pamannya

Sayyidina Jabir radhiallahu ‘anhu berkata :

لمَاَّ بَلَغَ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَتْلُ حَمْزَةَ بَكَى، فَلَمَّا نَظَرَ إِلَيْهِ شَهِقَ

“Tatkala sampai kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kabar tewasnya Hamzah maka Nabipun menangis. Dan tatkala Nabi melihat jasadnya maka Nabipun terisak-isak keras” (Al-Haitsami dalam Majma’ Az-Zawaaid 6/171 berkata : رَوَاهُ الْبَزَّارُ وَفِيْهِ عَبْدُ اللهِ بْنُ مُحَمَّدٍ بْنِ عَقِيْلٍ وَهُوَ حَسَنُ الْحَدِيْثِ عَلَى ضَعْفِهِ “Diriwayatkan oleh Al-Bazzaar, dan pada sanadnya ada Abdullah bin Muhammad bin ‘Aqiil, dan dia adalah seorang yang haditsnya baik meskipun ia seorang yang dho’if/lemah)

Dalam riwayat lain :

وَلَمَّا رَأَى مَا مُثِّلَ بِهِ شَهِقَ

“Tatkala Nabi melihat jasad Hamzah yang tercabik-cabik maka beliaupun terisak keras” (HR Al-Haakim dalam Al-Mustadrok no 4900, dan Adz-Dzahabi berkata : “Shahih”).

Source: KH. Musthofa Abdussalam Syah & Ust. Firanda MA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s